15 March 2012

NUQABA' : Kerendahan Hati

Kerap kali isu kerendahan hati diminta kepada ana untuk dikupas. Tampaknya, isu ini semakin penting untuk kita perhatikan. Seperti apa yang dilihat pada tajuk, post ini dikhaskan untuk kalian, para nuqaba' (dan juga para pengawas, insyaAllah).

Kita diminta untuk membawa sebuah kumpulan (ataupun tugasan mengawal disiplin pelajar) yang diamanahkan guru-guru kepada kita. Pastinya ada yang mengambilnya sambil lewa, ada yang benar-benar bersungguh dalam melaksanakan tugasan tersebut. Alhamdulillah. Itu sangat bagus jika kita bersungguh. 

Tetapi, disebalik kesungguhan itu, ada sahaja mata-mata manusia yang melihat kita, melihat keikhlasan kita atau  ada niat lain disebalik perlakuan kita. Kita membawa manusia menuju Allah swt, namun bukanlah kita manusia yang paling mulia antara mereka dan layak disanjung-sanjung dan dipandang mulia. Andai manusia tsiqah pada kita ataupun memandang mulia pada kita, itu bukanlah yang kita cari atau kita kejar. Jika ya, berdoa agar kita tidak takbur kerana segala kelebihan yang ada pada kita bukanlah hak mutlak kita melainkan ia adalah kurniaan dan pinjaman dari Allah swt. 


Jangan lupa baca doa berikut juga. Doanya ialah :

اَللَّهُمَّ لاَ تُؤَاخِذْنِيْ بِمَا يَقُوْلُوْنَ، وَاغْفِرْلِيْ مَا لاَ يَعْلَمُوْنَ وَاجْعَلْنِيْ خَيْرًا مِمَّا يَظُنُّوْنَ

Maksud : Ya Allah, semoga Engkau tidak menghukumku karena apa yang mereka katakan. Ampunilah aku atas apa yang tidak mereka ketahui. [Dan jadikanlah aku lebih baik daripada yang mereka sangkakan.
(Imam al-Bukhari dalam al-Adabul Mufrad,disahihkan oleh al-Albaniy)


Hidayah itu bisa-bisa saja Allah tariknya dengan mudah. Peliharalah hati. Kerana pada hati terletaknya hidayah. Hati yang kotor dengan perasaan mazmumah (takbur, riyak, ujub, 'ghurur) tidak mampu memegang dan memelihara hidayah Allah swt. Bagaimanakah cahaya boleh berada di tempat yang gelap?

Kita berbuat baik hanya untuk mencari kemuliaan di sisi Allah swt, bukan di sisi manusia. Tidak perlu bercerita semua kebaikan dan ibadah kita. Kerana pastinya lisan yang begitu membuahkan sifat yang buruk.

Berendah hatilah. Kerana dengan kerendahan hati, insyaAllah, mudah saja kita menyentuh hati manusia lain. Malah, kita juga lebih tenang. 

Jangan kita tertipu pada tipu daya syaitani yang mengajak kita untuk merasa diri terlampau mulia dengan banyaknya ilmu dan amal saleh kita. Atau tipu daya mereka yang mengatakan bahawa jika kita merendah hati, maka kita akan dipandang hina dan tidak lagi dipandang mulia. Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata dan tipu daya mereka sangatlah mudah memerangkap hati-hati manusia.

Moga Allah memelihara kita dari kejahatan diri sendiri dan kejahatan sekeliling kita.
Hanya Allah tempat kita memohon segala perlindungan.

Ya Muqallibal Qulub ,tsabbit qulubana ala dinik!


~Selamat bermujahadah dan meneruskan usaha dakwah~

0 Buah Fikiran: